-->
  • Jelajahi

    Copyright © PASUNDANPOST.COM | SUARA ASPIRASI JAWA BARAT
    Best Viral Premium Blogger Templates

    Iklan

    Menu Bawah

    Terbukti, Lockdown Telah Selamatkan Puluhan Ribu Orang di Eropa

    Redaksi
    Senin, 06 April 2020, 11:39 WIB Last Updated 2020-04-06T04:39:47Z
     Terbukti, Lockdown Telah Selamatkan Puluhan Ribu Orang di Eropa

    PASUNDAN POST ■ Para peneliti dari Imperial College London, Inggris menuturkan, tindakan pengekangan yang ketat mungkin telah menyelamatkan puluhan ribu nyawa di 11 negara Eropa saat melawan penyebaran virus Corona baru, Covid-19.

    Para peneliti mengatakan, setidaknya 59 ribu orang selamat akibat penerapan lockdown di 11 negara Eropa.

    Mendasarkan pemodelan mereka pada jumlah kematian yang tercatat akibat Covid-19, para peneliti mengatakan, sebagian besar negara yang mereka lihat kemungkinan telah secara dramatis mengurangi tingkat penyebaran virus.

    Dengan menggunakan pengalaman negara-negara dengan epidemi paling maju seperti Italia dan Spanyol, penelitian ini membandingkan tingkat kematian aktual dengan perkiraan apa yang akan terjadi tanpa langkah-langkah seperti penutupan sekolah, pembatalan acara, dan penguncian.

    "Dengan intervensi saat ini yang tersisa setidaknya hingga akhir Maret, kami memperkirakan bahwa intervensi di seluruh 11 negara akan mencegah 59.000 kematian hingga 31 Maret," kata peneliti dari Imperial College London .

    “Banyak kematian akan dihindari melalui memastikan bahwa intervensi tetap di tempat sampai penularan turun ke tingkat yang rendah," sambungnya.

    Miliaran orang di seluruh dunia telah diperintahkan untuk tinggal di rumah untuk mencegah penyebaran Covid-19, yang telah menewaskan hampir 40 ribu orang orang sejak muncul di China akhir tahun lalu.

    Studi Imperial College mengatakan, meskipun tekanan berat pada sistem medis di Italia, tindakan penguncian telah mencegah bencana perawatan kesehatan, memperkirakan bahwa upaya penahanan telah menyelamatkan 38 ribu jiwa.

    Di Spanyol, para peneliti memperkirakan 16 ribu nyawa telah diselamatkan, sementara di Prancis jumlahnya 2.500, di Belgia 560, Jerman 550, Inggris 370, Swiss 340, Austria 140, Swedia 82, Denmark 69 dan Norwegia 10.

    Epidemiolog dari Imperial College adalah bagian dari kelompok yang memberi saran kepada pemerintah Inggris mengenai respons wabahnya. Di Spanyol, para peneliti mencatat "peningkatan besar" baru-baru ini dalam kematian dan memperkirakan bahwa sekitar tujuh juta orang atau 15 persen dari populasi telah terinfeksi.

    Para peneliti menuturkan, masih terlalu dini untuk mengatakan apakah negara-negara dengan angka kematian yang lebih rendah akan melihat dampak yang sebanding dari langkah-langkah intervensi mereka ketika mereka berjuang melawan epidemi yang lebih parah.

    “Kami tidak dapat mengatakan dengan pasti bahwa tindakan saat ini telah mengendalikan epidemi di Eropa; namun, jika tren saat ini berlanjut, ada alasan untuk tetap optimis," tambahnya.
    (sumber: SN)


    Komentar

    Tampilkan

    Berita Terbaru

    loading...
    loading...

    GAYA HIDUP

    +