-->
  • Jelajahi

    Copyright © PASUNDAN POST | SUARA ASPIRASI JAWA BARAT
    Best Viral Premium Blogger Templates

    Iklan

    Menu Bawah

    Ilmuwan Terus Berupaya Memecahkan Misteri Virus Corona

    Redaksi Jabar
    Rabu, 02 Desember 2020, 16:13 WIB Last Updated 2020-12-02T09:13:18Z
     
    Ilmuwan Terus Berupaya Memecahkan Misteri Virus Corona

    PASUNDAN POST ■ Ketika para ilmuwan berlomba untuk menemukan vaksin untuk menjinakkan penyebaran pandemi virus korona di masa depan, sejumlah peneliti lain tidak kalah sibuknya menyelidiki masa lalu, mencoba mengungkap salah satu misteri terbesar virus: dari mana asalnya?

    Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) telah membentuk tim internasional yang terdiri dari 10 ilmuwan untuk melacak asal-usul virus. Mereka harus menyelidiki hewan yang dicurigai dan bagaimana pasien pertama kali terinfeksi.

    "Kami ingin mengetahui asalnya dan kami akan melakukan segalanya untuk menemukan asalnya," kata kepala WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus kepada wartawan.

    Namun keberhasilan penelitian tersebut masih belum menjamin misteri tersebut akan terpecahkan.

    Kasus virus Corona pertama kali dilaporkan di Wuhan, Cina, setahun yang lalu, sebelum negara-negara di seluruh dunia mulai mencatat pertumbuhan infeksi. WHO mengatakan kasus pertama di Wuhan diyakini telah terjadi sejak awal Desember.

    "Tapi di mana epidemi pertama kali terdeteksi tidak selalu mencerminkan di mana itu dimulai," tambahnya dalam laporan November.

    Dalam beberapa bulan terakhir, para peneliti di berbagai negara telah menyarankan bahwa kasus mungkin tidak diketahui jauh sebelum Desember 2019, berdasarkan analisis air limbah atau sampel darah.

    “Tapi ada kekurangan 'bukti jelas' untuk mendukung klaim ini,” kata Etienne Simon-Loriere, dari departemen virologi di Institut Pasteur di Paris.

    Untuk membuat pohon keluarga virus, peneliti mengandalkan analisis genetik.

    "Ini dapat membantu lebih memahami dinamika penularan, terutama bagaimana virus mungkin telah berevolusi dari waktu ke waktu dan bagaimana kelompok dapat dihubungkan lintas waktu dan tempat," kata WHO.

    Ilmuwan setuju bahwa penyakit itu berasal dari hewan.

    "Pertanyaan besarnya adalah apa yang membuatnya menyerang manusia," kata Etienne Simon-Loriere kepada AFP.

    Kecurigaan jatuh pada kelelawar yang merupakan reservoir utama virus corona, tambahnya.

    Tetapi kemungkinan akan ada hewan perantara untuk menyebarkan SARS-CoV-2 ke manusia.

    Trenggiling - mamalia yang menjadi sasaran penyelundupan satwa liar regional yang merajalela - diidentifikasi sebagai pembawa sejak dini, berdasarkan analisis genetik. Namun kasus tersebut tidak terselesaikan.

    Penyelidik WHO perlu mengklarifikasi hal ini dengan menyelidiki pasar basah di Wuhan, yang menjual hewan hidup dan liar dan telah dikaitkan dengan banyak kasus awal.

    Simon-Loriere mengatakan mereka dapat mencari hewan dengan reseptor virus, protein yang disebut ACE2, mirip dengan yang ditemukan pada manusia. Melalui reseptor inilah virus menempel pada sel.

    Beberapa hewan seperti cerpelai dan musang ditemukan memiliki reseptor yang sangat mirip dengan manusia, sementara yang lain sangat berbeda.

    Teori asal lain yang berputar-putar dalam rumor konspirasi selama berbulan-bulan adalah bahwa Institut Virologi Wuhan terlibat dalam wabah tersebut. Dengan latar belakang ketegangan diplomatik, Presiden AS Donald Trump menggembar-gemborkan gagasan itu, mengklaim virus itu mungkin telah bocor dari lab biosafety. Klaim yang dibantah China, tentu saja.

    WHO mengatakan memahami bagaimana epidemi dimulai sangat penting untuk mencegah masuknya virus lebih lanjut ke populasi manusia. Tetapi telah diperingatkan bahwa proses melacak bagaimana penyakit itu melompat dari hewan adalah teka-teki yang akan membutuhkan waktu bertahun-tahun untuk dipecahkan.

    "Masuknya virus baru ke dalam populasi manusia adalah salah satu misteri terbesar yang dapat diungkap ahli epidemiologi," katanya.

    Tujuannya untuk memahami mekanisme dan menerapkan langkah-langkah untuk menghindari munculnya SARS-CoV-3, 4, dan seterusnya, kata Simon-Loriere.

    Misalnya, selama epidemi SARS tahun 2002, larangan konsumsi musang - yang diidentifikasi sebagai inang perantara virus corona - dianggap membantu mencegah virus memasuki kembali manusia.

    Badan kesehatan PBB mengirim tim pendahulu ke Beijing pada Juli untuk meletakkan dasar penyelidikan. Tetapi masih belum jelas kapan tim yang lebih besar akan dapat melakukan perjalanan ke China untuk memulai pekerjaannya. Pada akhir November, WHO mengatakan pihaknya berharap memiliki tim ilmuwan yang lebih besar di lapangan secepat mungkin.

    AS menuduh Beijing tidak transparan, mereka juga mengatakan WHO bersujud ke China dan menyeret kakinya dalam menyelidiki bagaimana wabah pertama kali dimulai.

    Yang lain telah menyuarakan kekhawatiran bahwa badan tersebut mungkin telah mengizinkan China untuk mendikte ketentuan penyelidikan internasional tentang asal-usul virus.

    Tedros mengatakan kepada para kritikus untuk berhenti "mempolitisasi" masalah itu pada hari Senin.

    Komentar

    Tampilkan

    Berita Terbaru

    loading...
    loading...