-->
  • Jelajahi

    Copyright © PASUNDAN POST | SUARA ASPIRASI JAWA BARAT
    Best Viral Premium Blogger Templates

    Iklan

    Menu Bawah

    Badan Meteorologi Jepang Meyakini Gempa Bumi Besar di Jepang Timur Terulang

    Redaksi Jabar
    Minggu, 14 Februari 2021, 16:57 WIB Last Updated 2021-02-14T09:57:18Z
    Badan Meteorologi Jepang Meyakini Gempa Bumi Besar di Jepang Timur Terulang

    PASUNDAN POST ■ Pemerintah Jepang terus berjuang untuk menilai kerusakan setelah gempa kuat mendatangkan malapetaka di timur laut Jepang, pada Minggu (1/2).

    Pemerintah pada Minggu bergegas untuk mengumpulkan informasi setelah gempa dengan kekuatan awal 7,3 melanda timur laut Jepang pada larut malam sebelumnya, menyebabkan sedikitnya 100 orang terluka dan menyebabkan pemadaman listrik yang meluas.

    Tidak ada tsunami yang mengiringi gempa yang melanda pada pukul 23.07 pada Sabtu dan tidak ada masalah yang ditemukan di pembangkit listrik tenaga nuklir di wilayah yang terkena dampak. Tidak ada kematian yang dilaporkan.

    Gempa tersebut mencatatkan pada 6 skala intensitas seismik Jepang menjadi 7 di beberapa bagian prefektur Miyagi dan Fukushima.

    Itu juga mengguncang Tokyo, di mana ia mendaftarkan 4 pada skala Jepang, dan merupakan yang terkuat yang menghantam wilayah itu sejak 7 April 2011, kata Badan Meteorologi. Pusat gempa yang berada di lepas pantai Fukushima, sekitar 220 kilometer (135 mil) di utara ibu kota. Fokusnya diperkirakan berada pada kedalaman sekitar 55 kilometer.

    Dilaporkan, sebanyak 104 orang terluka di prefektur Miyagi, Fukushima, Ibaraki, Tochigi, Saitama, Chiba dan Kanagawa, menurut perhitungan Kyodo News. 

    Kepala Sekretaris Kabinet Katsunobu Kato mengatakan, dua orang di Fukushima dan satu orang di Saitama mengalami luka serius.

    Para menteri kabinet bertemu di pagi hari dan diberi informasi tentang tingkat kerusakan yang disebabkan oleh gempa tersebut, yang mempengaruhi daerah-daerah yang hancur akibat gempa berkekuatan 7,3 skala Richter dan tsunami hampir 10 tahun lalu yang memicu kehancuran nuklir.

    Perdana Menteri Yoshihide Suga mengatakan, selama pertemuan Kabinet bahwa tidak ada kematian yang dilaporkan, tetapi mendesak kewaspadaan di tengah kemungkinan gempa susulan lanjutan hingga 6 SR di Jepang.

    “Kami menghimbau masyarakat di daerah bencana untuk terus memperhatikan informasi dari entitas seperti pemerintah kota, waspada dan siap bertindak cepat serta mempertimbangkan perubahan cuaca lusa,” kata Suga.

    Pemadaman listrik yang meluas, yang mempengaruhi setidaknya 950.000 rumah tangga pada satu titik, sebagian besar teratasi pada pagi hari dengan pengecualian beberapa ratus rumah di Prefektur Fukushima.

    Sekitar 70 pusat evakuasi telah didirikan di Fukushima dan sekitar 200 orang berlindung, menurut Pemerintah Prefektur Fukushima.

    Pemerintah daerah meminta agar pemerintah pusat mengirimkan Pasukan Bela Diri Darat untuk membantu penyediaan air bagi warga. Prefektur Miyagi dan Fukushima terus mengalami masalah pasokan air, dengan sekitar 5.000 rumah tangga di Miyagi mengalami pemadaman pasokan.

    Menteri Pertahanan Nobuo Kishi sebelumnya telah mengarahkan Pasukan Bela Diri untuk mengumpulkan informasi tentang cakupan kerusakan dan bersiap untuk segera merespons. Badan Meteorologi mendesak kehati-hatian karena potensi tanah longsor, karena peringatan badai telah dikeluarkan untuk sebagian besar wilayah Kanto dan Tohoku pada hari Minggu.

    Pada konferensi pers Minggu pagi, seorang pejabat Badan Meteorologi mengatakan, gempa susulan hingga 6 skala kuat di Jepang dapat terjadi setidaknya selama seminggu. Pejabat itu mengatakan gempa hari Sabtu itu diyakini sebagai gempa susulan dari Gempa Bumi Besar Jepang Timur yang melanda wilayah yang sama pada 11 Maret 2011.

    “Karena (gempa tahun 2011) adalah gempa yang sangat besar dengan kekuatan 9,0, tidak mengherankan jika terjadi gempa susulan dalam skala ini 10 tahun kemudian,” kata Kenji Satake, seorang profesor di Institut Penelitian Gempa Universitas Tokyo.

    Gempa tersebut mencatatkan 6 gempa kuat di bagian selatan Miyagi, dan di wilayah tengah Nakadori dan pesisir Hamadori di Fukushima, kata Badan Meteorologi.

    Tidak ada kelainan yang awalnya terdeteksi di pembangkit listrik tenaga nuklir Fukushima No. 1 dan 2, menurut Tokyo Electric Power, tetapi air di kolam bahan bakar bekas di reaktor 5 dan 6 bangunan pembangkit listrik No. 1 sebagian telah tumpah. Tumpahan terbatas di dalam gedung.

    Sementara itu, pembangkit listrik tenaga nuklir Tokai No. 2 yang tidak aktif dari Japan Atomic Power Co. di desa Tokai di Prefektur Ibaraki dan pembangkit nuklir Onagawa milik Tohoku Electric Power Co. di Prefektur Miyagi keduanya melaporkan tidak ada kelainan, menurut operator mereka.

    East Japan Railway Co. mengatakan layanan Shinkansen Tohoku antara Stasiun Nasushiobara di Prefektur Tochigi dan Stasiun Morioka di Prefektur Iwate telah ditangguhkan dan akan tetap tidak dapat digunakan setidaknya hingga akhir Senin setelah tiang di beberapa lokasi yang kabel-kabelnya ditangguhkan, karena gempa.

    Layanan Yamagata Shinkansen antara stasiun Tokyo dan Shinjo, serta layanan Shinkansen Akita antara stasiun Tokyo dan Akita, juga akan tetap ditangguhkan hingga Senin.

    Badan Meteorologi Jepang Meyakini Gempa Bumi Besar di Jepang Timur Terulang

    Dilaporkan juga Tanah longsor menutupi bagian dari Jalan Tol Joban di Soma, Prefektur Fukushima, kata para pejabat, tetapi tidak ada kendaraan yang ditemukan terjebak. Alat berat telah dikirim untuk memindahkan batu besar dan tanah, yang memblokir semua jalur.

    Guncangan horizontal berlangsung selama beberapa menit, membawa kembali kenangan akan gempa besar 2011 bagi banyak orang.

    “Guncangan awal terasa lebih kuat daripada yang saya alami saat Gempa Bumi Besar Jepang Timur,” kata Tomoko Kobayashi, 68, yang bekerja di sebuah penginapan di Minamisoma, Prefektur Fukushima, di mana piring-piring berserakan di sekitar ruang makan. Aku bertanya-tanya apakah ini akan berakhir.

    Setelah gempa 7,3, banyak gempa bumi yang lebih kecil dengan kekuatan antara 3 dan 5 terjadi di lepas pantai Fukushima. Badan Meteorologi mengatakan gempa itu dirasakan di wilayah yang luas di Jepang, sejauh utara Hokkaido dan sejauh barat wilayah Chugoku, yang mencakup Hiroshima.

    R-01 ■  Sumber : Japan Times / Kyodo News

    Komentar

    Tampilkan

    Berita Terbaru

    loading...
    loading...