-->
  • Jelajahi

    Copyright © PASUNDAN POST | SUARA ASPIRASI JAWA BARAT
    Best Viral Premium Blogger Templates

    Iklan

    Menu Bawah

    Puluhan Botol Miras Diamankan Pos Makadi Satgas Yonif MR 411 Kostrad

    Redaksi
    Senin, 06 Januari 2020, 22:29 WIB Last Updated 2020-01-26T05:18:51Z

    Pasundan Post ■ Setelah berhasil mengamankan 228 botol Miras ilegal merk Robinson, kini 14 botol miras kembali diamankan dalam pemeriksaan rutin yang digelar oleh Satgas Yonif MR 411 Kostrad Pos Makadi di Jalan Poros Trans Papua, Distrik Eligobel.

    Kegiatan pemeriksaan tersebut secara rutin dilaksanakan dalam rangka mencegah peredaran barang-barang ilegal dan terlarang lainnya, guna mewujudkan ketertiban dan keamanan khususnya di wilayah Kabupaten Merauke.

    Demikian disampaikan Dansatgas Pamtas RI-PNG Yonif MR 411 Kostrad Mayor Inf Rizky Aditya S.Sos., M.Han., dalam rilis tertulisnya di Bupul 1, Distrik Eligobel, Merauke, Papua, hari ini. (6/1).

    Dikatakan Dansatgas, Pos Makadi yang dipimpin oleh Danpos Makadi Letda Inf Moch. Setyo Dwi Purnomo, S.T.Han., dan 7 anggotanya kembali berhasil mengamankan 14 botol minuman keras (Miras) saat pemeriksaan rutin terhadap orang dan kendaraan di Jalan Poros Trans Papua Merauke - Boven Digoel.

    Adapun jenis miras yang berhasil diamankan terdiri dari 3 botol Robinson Whisky 250 ml, 2 botol Anggur Merah 650 ml dan 9 botol Miras lokal jenis Sofie, dari seorang Sopir Taksi mobil Mitsubishi Triton warna hitam berinisial AI (26) warga Asiki, Kabupaten Boven Digoel.

    "Pemeriksaan tersebut dilaksanakan sore hari pukul 15.00 - 18.00 WIT, pada pukul 17.30 WIT melintas kendaraan taksi dari arah Merauke menuju Asiki, Boven Digoel. Saat dihentikan oleh petugas dan diperiksa, berhasil ditemukan beberapa jenis Miras yang menurut pengakuan dari pemilik akan dikonsumsi pribadi," tambahnya.

    Apa yang dilakukan Satgas, sambung Mayor Inf Rizky adalah sebagai upaya mencegah peredaran Miras yang mana sudah dilarang dalam Peraturan Gubernur Papua No. 15 tahun 2013 tentang pelarangan produksi, pengedaran dan penjualan minuman beralkohol sebagai langkah protektif Pemerintah untuk melindungi masyarakat.

    "Kami semua sayang dengan masyarakat Papua, apa yang kami lakukan adalah untuk mencegah hal-hal yang tidak baik terjadi dimasyarakat, seperti kejahatan kriminal, kecelakaan lalu lintas, perkelahian, KDRT  maupun dalam hal lainnya, akibat pengaruh dari mengkonsumsi Miras," tegasnya.

    Tambah alumni Akmil tahun 2003 tersebut, setelah Miras tersebut diamankan dan sopir yang membawanya dimintai keterangan, Danpos Makadi akan menyerahkan Miras tersebut ke Pos Kotis Satgas untuk dilaporkan kepada Komando Atas dan selanjutnya diserahkan ke pihak berwenang.

    ■ R/penkostrad


    Komentar

    Tampilkan

    Berita Terbaru

    loading...
    loading...