-->
  • Jelajahi

    Copyright © PASUNDAN POST | SUARA ASPIRASI JAWA BARAT
    Best Viral Premium Blogger Templates

    Iklan

    Menu Bawah

    Hari Terakhir PSBB, Pasar Tradisional Kian Dipadati Warga

    Redaksi
    Selasa, 19 Mei 2020, 23:55 WIB Last Updated 2020-05-19T17:31:02Z
      Hari Terakhir PSBB, Pasar Tradisinal Kian dipadati Warga

    PASUNDAN POST ■ Hari terakhir pelaksanaan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) tahap dua di Kabupaten Bandung Barat (KBB), masyarakat tampak memadati pusat perbelanjaan, hal yang sama juga terlihat di Pasar Tagog Padalarang, pada Selasa (19/5).

    Sejak pagi, sejumlah warga berbondong-bondong belanja kebutuhan pokok maupun belanja baju untuk keperluan lebaran dengan memadati setiap kios yang ada di pasar tersebut.

    Akibat banyaknya masyarakat yang masih berkerumun di Pasar Tagog Padalarang, arus lalu lintas pun mengalami kemacetan, sehingga hal ini tampak seperti hari-hari biasanya.

    “Setiap hari juga memang ramai, tapi hanya dari pagi sampai jam 12 siang saja,” ujar ujang (43) pedagang sayuran saat ditemui di Pasar Tagog Padalarang, pada Selasa (19/5).

    Menjelang lebaran ini, kata Ujang, masyarakat lebih banyak yang berbelanja untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari maupun kebutuhan untuk lebaran.

    “Selama PSBB memang pendapatan menurun, tapi masyarakat yang datang ke pasar untuk belanja tetap banyak,” terang dia.

    Ibu Deti, warga ngamprah mengakui hampir setiap hari dirinya belanja ke pasar untuk kebutuhan warungnya, sehingga ia tahu betul kondisi pasar selama masa pandemi ini.

    “Kalau menurut saya tidak ada bedanya sama seperti dulu, tetap ramai saja seperti ini,” katanya.

    Bupati Bandung Barat Aa Umbara mengatakan, untuk antisipasi kerumunan di pasar selama PSBB, pihaknya meminta agar Satpol PP dan Dinas Perindustrian dan Perdagangan (Disperindag) untuk mengetatkan pengawasan di setiap pasar.

    “PSBB bisa berhasil, kalau sudah tidak ada warga berkerumun, terutama di Pasar karena di pasar itu sangat riskan terjadi penularan apabila masih berkerumun,” katanya, beberapa waktu lalu. (JE/R-01)

    Foto: Dok Radar


    Komentar

    Tampilkan

    Berita Terbaru

    loading...
    loading...

    GAYA HIDUP

    +