-->
  • Jelajahi

    Copyright © PASUNDAN POST | SUARA ASPIRASI JAWA BARAT
    Best Viral Premium Blogger Templates

    Iklan

    Menu Bawah

    Australia Masuki Resesi Pertama Sejak 1991 Akibat Pandemik

    Redaksi
    Kamis, 03 September 2020, 01:59 WIB Last Updated 2020-09-02T19:09:28Z
      Australia Masuki Resesi Pertama Sejak 1991 Akibat Pandemik

    PASUNDAN POST ■  Australia mengalami resesi pertama dalam kurun hampir dua dekade akibat pandemik Covid-19.

    Data yang dirilis Biro Statistik Australia, pada Rabu (2/9) mengindikasikan perekonomian negara itu menyusut 7 persen pada kuartal kedua mulai April hingga Juni, menyusul penurunan 0,3 persen dalam kuartal sebelumnya.

    Angka kuartal kedua ini menandai penurunan terbesar sejak pencatatan mulai dilakukan pada tahun 1959 dan jauh lebih buruk daripada perkiraan sebelumnya, 5,9 persen.

    Ini merupakan resesi pertama bagi Australia sejak tahun 1991. Perekonomian sudah berada dalam tekanan akibat kebakaran hutan hebat awal tahun ini yang menghancurkan lebih dari 3.000 rumah dan jutaan hektare lahan.

    “Perhitungan nasional hari ini mengukuhkan dampak buruk Covid-19 terhadap perekonomian Australia,” kata Menteri Keuangan Josh Frydenberg kepada wartawan di Canberra.

    “Catatan pertumbuhan ekonomi kita selama 28 tahun berturut-turut kini telah berakhir,” lanjutnya.

    Perilisan data ekonomi itu dilakukan ketika para legislator di Victoria, negara bagian di selatan Australia , menyetujui rancangan undang-undang untuk memperpanjang keadaan darurat di sana selama enam bulan lagi.

    Penduduk di negara bagian terpadat kedua di Australia dan ibu kotanya, Melbourne, telah berada dalam perintah penutupan yang ketat dalam beberapa minggu terakhir akibat munculnya kasus virus corona baru yang melonjak tajam.

    Australia telah mengukuhkan 25.923 kasus Covid-19, termasuk 663 kematian, menurut situs pelacak virus corona Universitas John Hopkins. (BS)


    Komentar

    Tampilkan

    Berita Terbaru

    loading...
    loading...

    GAYA HIDUP

    +