-->
  • Jelajahi

    Copyright © PASUNDAN POST | Kritis - Nasionalis - Religius
    Best Viral Premium Blogger Templates

    Menu Bawah

    Warga Desa Sukaresmi Kabupaten Sukabumi Gerudug Kantor Kepala Desa, Ini Gara-garanya

    Redaksi
    Selasa, 05 Juli 2022, 17:44 WIB Last Updated 2022-07-06T13:52:26Z
    PASUNDAN POST ■ Puluhan warga geruduk kantor Kepala Desa Sukaresmi di Jalan Pemandian Cigunung Kampung Cicareuh, Kecamatan Cisaat, Kabupaten Sukabumi pada Selasa (5/7/2022). 

    Puluhan warga tersebut datang ke kantor Desa itu sekitar pukul 11.00 WIB sambil membawa pengeras suara dan menempelkan kertas yang berisi bukti status whatsapp kepala Desa Sukaresmi . 

    permasalahan ini berawal dari status WhatsApp Kepala Desa Sukaresmi Jalaludin yang tersebar di masyarakat. 

    "Hayo atuhlah gera auden dei, hayabg ngala huntuna asa sok pinter bodo batur dasar eweh otakan, hayu ah sparingan, hayang panggih di luar secara pribadi. (Red_Ayo segera auden lagi, ingin ngambil giginya, kaya sok pintar bodo dasar tidak ada otaknya, ayo sparing ingin bertemu di luar secara pribadi)," Isi status Whatsapp nya

    Salah satu warga yang melakukan aksi, Lui Andrian (30 tahun) mengatakan, kedatangan mereka ke kantor Desa Sukaresmi karena ingin menegur Kades yang dinilai telah memperkusi dia pada 30 Juni 2022 lalu melalui panggilan telepon. Panggilan telepon itu berawal dari status WA yang disebarkan ke grup WhatsApp. 

    "Jadi kedatangan kami sebagai Aliansi Warga Sukaresmi, hari ini ingin menegur seorang Kades Sukaresmi yang telah memperkusi rakyatnya sendiri. Waktu itu kami, saya pribadinya mengkritik tentang story WA Kades," kata Lui

    Saat itu Lui mengkritik pemimpin untuk tidak berbicara kasar, arogan atau mengutarakan kebencian di sosial media karena akan menjadi konsumsi publik. 

    "Ketika saya telepon, dia memperkusi saya selama 16 menit lewat telepon. Waktu itu saya sudah santun, cuman dia malah mengajak duel saya," katanya. 

    Kabar ajakan duel tersebut menyebar ke masyarakat dan membuat marah warga Sukaresmi. 

    "Ketika berita ini menyebar akhirnya seluruh warga Sukaresmi mempunyai kemarahan kepada kades. Jadi gerakan ini natural tidak ditunggangi oleh siapapun, natural oleh rakyat Sukaresmi," tuturnya. 

    Saat ditanya mengenai ajakan duel, Lui menyebut Kades Sukaresmi Jalaludin mengajak duel selama 15 menit sebagai pribadi bukan sebagai jabatannya sendiri. namun saat itu Lui menolak ajakan tersebut. 

    "Ajakan duelnya waktu itu dia secara pribadi bukan sebagai Kepala Desa bilangnya 15 menit untuk duel bersama saya, sparring. Cuman waktu itu saya menolak," tegasnya. 

    Sementara itu, masyarakat yang melakukan aksi demontrasi ini menuntut agar Ketua BPD harus segera melakukan evaluasi secara menyeluruh terhadap pelayanan publik. Kemudian mendesak Bupati Sukabumi Marwan Hamami untuk segera mencopot oknum Kepala Desa Sukaresmi karena telah lalai dan tidak mampu memandu sikap, tidak mencerminkan sikap dan tidak menjadi suri tauladan.

    "Tuntutannya dia harus menyadari bahwa dia seorang Kades, dia tidak pantas untuk arogansi, sombong. Usut tuntas secara hukum tindakan persekusi, selebihnya biar masyarakat yang menilai," tuturnya. 

    Aksi demonstrasi ini telah diterima langsung oleh Kepala Desa Jalaludin. Jalaludin menyebut, hal itu karena kesalahan komunikasi, ia juga meminta maaf dan menjelaskan permasalahan itu di depan masyarakat.

    "Kalau saya salah, mohon maaf kepada warga semua, dan tidak niat kepada warga Sukaresmi. Permasalahan ini juga sudah beres. Kalau ini melukai warga-warga semua, secara pribadi saya minta maaf," ungkapnya. (M. Afnan)
    Komentar

    Tampilkan

    Berita Terbaru

    loading...

    GAYA HIDUP

    +