-->
  • Jelajahi

    Copyright © PASUNDANPOST.COM | SUARA ASPIRASI JAWA BARAT
    Best Viral Premium Blogger Templates

    Iklan

    Menu Bawah

    194 RW Masuk Zona Merah, Bogor Resmi Berlakukan Jam Malam

    Redaksi
    Sabtu, 29 Agustus 2020, 01:27 WIB Last Updated 2020-08-28T18:27:30Z
     194 RW Masuk Zona Merah, Bogor Resmi Berlakukan Jam Malam

    PASUNDAN POST ■ Pemerintah Kota Bogor kembali menerapkan Pembatasan Sosial Berskala Mikro (PSBM) di tingkat RW dan memberlakukan jam malam dalam dua minggu ke depan.

    Seperti diketahui, Kota Bogor menjadi satu-satunya daerah di Jawa Barat yang berada di zona merah berdasarkan penetapan tim Satgas Penanganan Covid-19 Nasional.

    Wali Kota Bogor Bima Arya menuturkan, saat ini terdapat 194 RW yang masuk dalam kawasan zona merah Covid-19. Mulai Sabtu (29/8/2020), PSBM di tingkat RW akan diberlakukan.

    "Aparat TNI dan Polri akan melakukan pengawasan ketat di zona merah. Jadi enggak boleh berkerumun, semua diminta tinggal di rumah,” kata Bima Arya, dalam konferensi pers, Jumat (28/8/2020).

    Selain PSBM tingkat RW, Pemkot Bogor juga memberlakukan pembatasan sosial skala komunitas. Mal, pabrik, perkantoran, dan restoran juga akan diawasi secara ketat.

    Forum Komunikasi Pimpinan Daerah (Forkopimda) Kota Bogor sepakat untuk membatasi jam operasional di Kota Bogor.

    "Di atas jam 9 malam enggak ada aktivitas berkerumun. Kami juga menutup fasilitas publik pemerintah, taman, dan fasos, kami pastikan tidak boleh digunakan,” kata Bima Arya.

    Pemkot Bogor juga sepakat untuk segera memberlakukan sanksi tanpa melalui tiga proses peringatan. Sanksi yang diterapkan itu beragam, mulai dari sanksi sosial hingga sanksi denda.

    "Kami minta warga untuk memberikan masukan dan aduan saran. Kalau ada pelanggar yang tetap berkerumun, atau ada OTG yang lolos, silakan lapor di kanal khusus melalui Si Badra," tuturnya.

    Menurut Bima Arya, penetapan zona merah Covid-19 oleh Tim Satgas Covid-19 Nasional lantaran data kasus positif Covid-19 di Kota Bogor melonjak tajam selama dua pekan terakhir.

    "Dari data positif yang ada, 49 persen dari penelusuran tracing. Yang kedua, orang yang memang bergejala, dan minta di-swab 24 persen," katanya.

    "Ketiga, swab masif di kantor, pasar 18 persen. Lalu 7 persennya screening misal orang dari luar kota atau keperluan operasi," lanjutnya, dikutip radarbogor. (JP)


    Komentar

    Tampilkan

    Berita Terbaru

    loading...
    loading...

    GAYA HIDUP

    +